Search for content, post, videos

Musik Rock: Asal Usul dan Sejarahnya

Musik rock telah menjadi makhluk yang mudah berubah dan tidak dapat diprediksi, yang telah terus-menerus mendefinisikan ulang dan menemukan kembali dirinya sejak kemunculannya di akhir 1940-an. Tidak mengherankan, kemudian, sangat sulit untuk menerapkan definisi langsung pada format musik yang resah.

Tapi sementara orang mungkin berdalih secara spesifik, musik rock umumnya bisa digambarkan sebagai musik bermata keras yang dimainkan dengan gitar elektrik, bass dan drum dan biasanya disertai lirik yang dinyanyikan oleh seorang vokalis. Kedengarannya cukup sederhana, namun melihat lebih dekat evolusi rock menunjukkan betapa beragam gaya dan pengaruh yang telah membentuk perkembangannya selama ini. Pertama, lihat kembali fondasinya.

Asal-usul Rock (1940S-’60S)

ori

Asal-usul Rock dapat ditelusuri kembali sampai akhir 1940-an, ketika gaya populer saat ini untuk, musik country dan blues, berubah menjadi suara baru yang dibantu oleh gitar listrik dan irama drum yang mantap. Perintis seniman rock era 50-an seperti Chuck Berry bersandar pada struktur blues klasik sambil menunjukkan bakat sebagai penghibur alami.

Berbeda dengan musik pop yang aman di era ini, serangan agresif rock memberi kesan kebebasan seksual yang terbukti mengejutkan selama usia konservatif itu.

Pada awal tahun 60an, pengikut Berry, terutama Rolling Stones, memperluas lingkup rock dengan beralih dari artis single ke dalam musisi yang mampu menghasilkan album lagu yang kohesif. Merangkul seks dan pemberontakan muda dalam musik mereka, Stones mendambakan kontroversi namun juga mengangkat batu ke ketinggian budaya baru.

Evolusi Rock (1970-an)

evolusi

Sebagai musik rock menjadi bentuk dominan musik populer, band baru dibangun di atas kekuatan pendahulunya saat bercabang ke wilayah sonik baru. Led Zeppelin memberi warna yang lebih gelap dan lebih berat, menjadi salah satu band terpopuler tahun 70-an dan membantu menendang genre baru yang dikenal sebagai hard rock atau heavy metal.

Sekitar waktu yang sama, Pink Floyd menambahkan elemen psikedelik dan pengaturan kompleks, menciptakan album konsep yang diikat oleh satu tema dan dimaksudkan untuk diserap dalam satu duduk. Album seperti “Dark Side of the Moon” dikreditkan dengan pemijahan gerakan rock progresif.

Pada akhir tahun 70an, sebagai respons terhadap apa yang mereka anggap sebagai band “hippie” megah seperti Pink Floyd, kelompok seperti Sex Pistols dan the Clash menyederhanakan batu sampai ke bahan utamanya: gitar yang keras, sikap kasar dan nyanyian dengan emosional, Punk lahir.

Dan sementara ketiga gerakan itu menikmati tingkat penerimaan arus masuk yang berbeda, gaya keempat yang kurang dikenal mulai terbentuk juga. Menyoroti suara atonal dan instrumen batuan tidak konvensional seperti mesin drum, kelompok seperti Pere Ubu menjadi pelopor rock industri, subgenre abrasif yang tidak menikmati popularitas luas namun akan menginspirasi band rock masa depan.

Perpecahan Rock (1980S)

dpin

Saat era 80an dimulai, musik rock mainstream kehilangan uap komersial, suaranya tumbuh basi. Di lingkungan kreatif yang stagnan, subgenre mulai menegaskan dominasinya.

Terinspirasi oleh status orang luar punk dan instrumen eklektik industri, band Inggris berbasis keyboard seperti Depeche Mode menunjukkan gaya penulisan lagu yang lebih introvert, menciptakan post-punk, yang juga digambarkan sebagai gelombang baru.

Sementara itu, kelompok Amerika seperti R.E.M. bermain dengan elemen post-punk, menyeimbangkan lirik introspektif dengan pengaturan rock-band tradisional. Band-band ini dijuluki sebagai perguruan tinggi karena popularitas mereka di stasiun radio perguruan tinggi.

Pada akhir tahun 80-an, rock perguruan tinggi telah menjadi alternatif yang menguntungkan bagi rock mainstream sehingga mendapat moniker baru: rock alternatif.

Itu juga disebut sebagai indie rock karena band-band itu sering masuk ke label kecil yang dimiliki secara independen. Secara signifikan, batu alternatif mengukuhkan kedudukan budayanya saat majalah musik Billboard menciptakan grafik baru pada tahun 1988 khusus untuk rock alternatif, yang terbitan tergolong modern rock.

Bagi kebanyakan penggemar musik, istilah seperti rock modern, alternatif, dan indie adalah cara yang sama untuk menggambarkan subgenre populer ini.

Rock’s Re-emergence (1990S – Sekarang)

emer

Dengan kenaikan “Nevermind” Nirvana di tahun 1991, rock alternatif menjadi musik populer yang dominan. Tapi sementara band lain segera muncul sebagai bagian dari gerakan grunge (penggabungan hard rock dan punk), grup lain, seperti Soundgarden, mengungguli dunia musik rock alternatif dan mainstream.

Dibesar-besarkan oleh bunuh diri pentolan Nirvana, Kurt Cobain, musik alternatif mulai kehilangan keharumannya pada pertengahan dekade ini, yang membuat panggung untuk munculnya kembali rock mainstream. Salah satu band pertama yang memanfaatkan kembalinya rock mainstream adalah Limp Bizkit, yang menyatukan hard rock dan rap menjadi rap lagu rock hybrid baru.

Kelompok seperti Staind dan Puddle of Mudd mengikuti peluncuran Limp Bizkit, meskipun band-band ini berfokus pada hard rock melodi dan bukan memadukan rap ke dalam campuran. Pada saat yang sama, band-band yang telah berkembang selama masa kejayaan grunge namun tidak mudah masuk ke subgenre alternatif, seperti Red Hot Chili Peppers, terus menemukan khalayak sepanjang tahun 90-an.

Selain itu, kelompok yang bangkit dari abu grunge, seperti Foo Fighters, menggabungkan energi luar musik alternatif untuk memberi energi kembali pada batu mainstream. Saat musik rock memasuki abad ke-21, tindakan paling sukses memiliki semangat yang sama dengan pendahulunya ’60-an, bahkan jika terdengar sangat berbeda. Linkin Park menyatukan hip-hop dan metal, sementara 3 Doors Down mengemulasi tradisi hard rock masa lalu sambil memberikan putaran kontemporer.

Tidak diragukan lagi, musik rock akan terus berkembang di masa depan, menarik dari sejarahnya yang kaya sambil terus membuka telinga untuk penemuan sonik berikutnya.